Mamaibuk Sharing Anything,  Review

Kinan Nonton Dilan 1990 plus Review

Akhirnya awal Januari ini saya baca Novel dilan 1990, Dilan 1991, dan Milea dalam semalem.

Itupun cuma pinjem, Milea aja yang beli karena Fian ga kasih pinjem Milea.

Kemudian nafsu baca novel kembali lagi. Kayak nemu me time cara baru.

.

Kemudian jadi KSBB (kelingan sing biyen biyen) terus jadi ngobrolin dan curhat yang dulu-dulu sm beberapa teman (yang ga pernah mengeluh ku curhat receh cem gt haha) dan juga ke Apap @khofifrahmat yang ujungnya minta temenin buat nonton film Dilan 1990 tgl 25 Jan kemarin. Di iyain aja, ga yakin bakal bisa nonton sebenernya, karena sejak melahirkan saya dan suami emang belum pernah ke bioskop lagi hehe

Jadi ini perdana setelah 2th lebih, plus deg degan karena pertama sambil bawa Kinan (2y) buat nonton film 13+ ini (maapin mama ibuk nak)

.

Filmnya ? Ah mending ditonton langsung deh 😉

FYI saya sudah suka atau ngefans sama Iqbaal sejak lagu pertamanya di Coboy Junior. Alim pinter lucu ganteng dan pake behel. Duh ga kuat! Haha

.

Cara saya suka atau ngefans sm orang atau artis cuma dengan kepo aza. Lihat fotonya sampe bisa tau kakak cewenya cakep uga, lucu uga. Kalo karaokean nyanyi lagunya. Udah gitu doang. Sampaaai tersiar kabar Iqbaal ini mau main film, Dilan 1990.

Pernah denger novelnya, lihat di deretan best seller di toko buku. Pernah denger citra ridha dan fian bahas soal novelnya. Tapi belum tertarik baca. Ehya tertarik setelah penasaran kok heboh amat. Ok ku terhanyut arus para remaja.

Memvisualisasikan novel ini susah ya, karena kita baca novel sambil punya imajinasi sendiri, apa istilahnya, ah lupa :))

Kadang bahkan film gini jadi merusak imajinasi pembacanya.

Tapi, untuk film ini malah bikin saya punya gambaran ttg gimana suasana Bandung thn 1990 dulu. Taunya cuma sekarang yang udh padat dan nggak dingin lagi hehe

Meski ada beberapa adegan yg saya tunggu-tunggu, tapi ternyata nggak muncul juga. Ini malah bikin saya pengen baca ulang novelnya hehe

Ya gimana, 300 lembar dijadikan 110 menit aza pasti ga bisa semua divisualisasikan tho.

Overall filmnya bagus, bisa sampe buat pembaca novelnya. Saya tau dan hafal akan ada adegan apa setelah ini, Dilan mau ngomong apa, Milea mau ngapain. Persis di novelnya 😉

Suami saya yg ga baca novelnya dan flat aja kalo pas adegan gemes, langsung saya jelasin, ini tuh lagi gini, blablabla krn detail di nobel nggak bisa tergantikan menurut saya.

Ada satu adegan yang tiba-tiba “eh pake efek ya ini”. Oke. tp paham sih mungkin emang Bandung yg sekarang udah berubah banget hehe

Jadi, saran terbaik yg bisa saya berikan : baca dulu novelnya, nonton filmnya kemudian 😉

.

Kinan nya? Alhamdulillah kooperatif nemenin mama ibuk yg banyak maunya ini 😅

Seperti biasa, sebelum berangkat sy briefing Kinan dulu, tentang mau kemana kita, di sana ada apa, di sana harus gmn, do n donts dll

.

Yang penting beli cemilan dan minuman buat temen nyemil Kinan di studio.

.

Saya beli tiket via jasa Mtix, dan pilih seat depan (no 2 dari depan) buat jaga2 kalau Kinan bosen/rewel bisa langsung diangkut dan nggak terlalu lama ganggu penonton lain.

.

Tapiii Alhamdulillah anaknya betah sampe selesai! 😂

Beberapa kali pindah kursi, duduk sendiri, minta pangku, nengok2 ke belakang kursinya, dan sempet godain penonton di sebelah. Untung mbaknya baik 😂

.

Adegan favoritnya Kinan?

Waktu Beni ulangtahunin Milea, dan waktu bel sekolah ting ting ting tiiing :))

.

Keluar studio anaknya masih happy juga, terus mamah ibuk berterimakasih dan berjanji gantian akan nemenin Kinan nonton film anak-anak 😘

Makasih anak baiknya mama ibuuk❤️

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *