Tips,  Travel

Berenang Boleh, Tenggelam Jangan

Karena hidup harus selalu seimbang, saya juga akan sharing soal cerita yang nggak happy dari weekend gateaway minggu lalu. Mau cerita gini pakai tarik nafas dulu, pakai diam dan merem dulu, terus deg-degan lagi, huhu

Baiklah,

Jadi waktu menginap weekend kemarin, Kinan excited banget karena ada outdoor pool-nya ditambah Kinan memang udah lama banget nggak berenang. Makin excited lagi karena kakak-kakak sepupunya juga berenang semua sore itu. Kinan udah nggak sabar minta ke kolam setelah saya ganti bajunya pakai baju berenang. Waktu itu, kami baru saja sampai hotel, saya dan ayah Kinan belum ada yang ganti kostum untuk berenang. Karena Kinan udah ngotot banget, akhirnya kami bagi tugas, saya gandeng Kinan menuju kolam, dan ayah Kinan ganti kostum berenang kemudian nyusul kami ke outdoor pool.

Di sana sepupu Kinan sudah lengkap main di kids pool yang tingginya sekitar 50cm (kalau nggak salah ya, kurang lebih se-dada Kinan). Awalnya Kinan mau cuma duduk aja di tepi kolam, kakinya aja yang kena air. Tapi belum ada satu menit udah minta turun, karena pengen sok gede ikut main sama saudara-saudaranya mungkin ya. Akhirnya saya bantu turun kan, saya pegangi dan Kinan juga pegang tepian kolam. Nggak lama, anaknya udah senyum-senyum sendiri jalan makin ke tengah nggak mau dipegangin. Well, kalau dari tingginya mungkin aman, kalau untuk anak yang udah biasa berenang atau anak yang sudah “ngerti”. Ini kali pertama Kinan masuk kolam dengan ketinggian segitu dan tanpa pelampung, seneng banget dia karena jadi bebas banget bergeraknya. Tapi entah kenapa feeling saya nggak enak, dan saya langsung nyeplos kekhawatiran saya ke mbak Wulan (kakak ipar saya yang juga sedang menunggui anak-anaknya berenang).

Menurut saya, “ombak” di kolam itu juga cukup kencang untuk anak seumuran Kinan. Baru saja saya selesai ngomong, saya lihat banget Kinan kayak “kepleset” dan kehilangan keseimbangan dengan posisi agak di tengah kids pool. Saya lihat banget gimana Kinan “nyungsep” dan nggak bisa ngontrol badannya, kepalanya masuk air (patah hati banget setiap ingat part ini).

41d27433-9eec-497e-b681-274bfafe9ced

Apa yang saya lakukan? Satu detik pertama saya teriak manggil Mas Dani (kakak ipar yang waktu itu berjalan di sisi lain kolam dan awalnya menurut insting saya, jaraknya lebih dekat ke Kinan, tapi ternyata posisi Kinan pas di tengan-tengah banget.) Detik kedua, saya langsung nyebur dengan pakaian lengkap, saya tarik tangan kinan langsung saya peluk. Saya peluk cukup lama, ada mungkin sekitar 5 menit di sana. Saya peluk sambil kaki saya gemetaran, saya tepuk-tepuk bagian punggungnya, Kinan batuk-batuk. Pasti sudah minum air walau cuma sekitar 2 detik.

Saya masih sambil peluk Kinan, bilang:

It’s OK, It’s OK sayangku, nggak apa, ibu di sini. Ibuk ada di sini. Maafin ibuk ya, Nak.

Berulang-ulang sambil pelan-pelan jalan ke tepi terus minta bantuan Mbak Wulan buat naik dan duduk di tepi kolam. Lemes banget kaki, dan masih gemetar kenceng banget.

Terus saya sadar, bukan saya yang sedang panik. Kinan pasti jauh lebih panik. Jadi saya mengontrol diri saya sambil menunggu ayah Kinan datang. Setelah itu saya nggak ngelepasin Kinan sendiri lagi, Kinan nggak boleh sendirian tanpa pelampung.

Alhamdulillah-nya, Kinan nggak ada takut sama sekali setelahnya. Begitu berhenti batuk-batuk karena minum/tersedak air kolam, Kinan langsung minta masuk kolam lagi. Kali ini saya pastikan ayahnya jangan sampai jauh-jauh dari Kinan. Saya juga segera ganti pakaian dan menyusul Kinan di kolam.

Besok paginya, stelah selesai breakfast, kebetulan restonya sedikit menghadap outdoor pool. Anak-anak minta berenang lagi, begitu pula Kinan. Saya iyakan, dengan pengawasan, lagi-lagi saya dan ayah Kinan ikut berenang, gantian jagain Kinan.

644ab4d1-868b-4886-b1d2-1900cb786eda
mau mandi di kolam terus

Amazing-nya, pagi itu Kinan kembali nggak mau dipegangin dan bahagia banget jalan-jalan (lagi) ke tengah kids pool. Saya lihatin, ternyata Kinan nggak cuma jalan biasa, dia sedikit lompat-lompat kecil mengikuti arus kolam. Jadi Kinan enjoy banget dan jalannya jadi lebih cepat karena melompat. Saya coba sendiri juga memang jadi lebih nyaman karena nggak “nabrak” arus yang bikin Kinan terpeleset kemarin.

Dari kejadian itu, yang pertama saya lakukan adalah memaafkan diri sendiri. Well, nggak usah disalah-salahin, saya sudah merasa bersalah banget. Coba waktu itu swimtrainer Kinan nggak ketinggalan, andai aja aku udah siap berenang juga bareng Kinan, dsb, dll, dst

Nggak perlu diingatkan, saya selalu ingat juga, selalu kebayang-bayang juga. Kalau kelihatannya biasa saja, Alhamdulillah berati saya berhasil nampak baik-baik saja di depan orang dan terutama di depan Kinan. Mau dibilang berlebihan ya silakan, karena Kinan anak saya, tanggung jawab saya, dan beginilah saya berusaha bertanggung jawab 😉 duh kok jadi serius amat haha

Perihal memaafkan diri sendiri, bukan hal yang mudah. Tapi saya berusaha, sambil belajar dari pengalaman itu kalau harus manambah pengetahuan dan persiapan (dalam hal ini) untuk Kinan berenang. Salah satunya adalah pertolongan pertama yang dilakukan ketika mengalami hal serupa dengan saya, semoga tidak ada ya, hanya untuk pengetahuan saja.

  1. Segera angkat tubuh anak dari kolam atau air
  2. Gendong atau posisikan kepala anak lebih rendah daripada paru-paru. Hal ini bertujuan untuk mencegah air masuk ke paru-paru, dan kemarin saya malah menegakkan badan kinan dan daya peluk sambil berdiri. Beruntung kasus Kinan belum terlalu lama dan belum banyak minum air.
  1. Tenang, dan periksa kondisi anak, bila ragu atau ada hal yang mencurigakan (pingsan, misalnya) menurut saya sebaiknya lekas hubungi tenaga medis
  2. Bekali anak cara survival di air. Saya ternyata lupa soal hal ini. Misalnya soal tidak meminum air kolam, saya sampaikan ke Kinan bahwa air kolam bukan untuk diminum. Juga ketika kepala Kinan masuk air, harus segera diangkat, dan lain sebagainya.
  1. Jangan lupa, jangan pernah lupa dengan perlengkapan pengaman berenang anak-anak, serta selalu awasi, perhtikan, dan jangan terlalu jauh dari jangkauan tangan kita.

Semoga, kita semua sehat dan selamat selalu, ya!

Love, ky

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *